Bagikan
0

Bacaan terkait

Democratic Republic of the Congo - Di seluruh Afrika Tengah, merupakan pemandangan umum untuk melihat bangunan-bangunan rusak yang tampaknya telah digunakan selama puluhan tahun, namun kenyataannya itu hanya beberapa tahun yang lalu. Kurangnya tenaga kerja yang berkualitas dalam konstruksi modern, cuaca tropis dengan kelembaban ekstrim, prevalensi bahan konstruksi berkualitas rendah dan anggaran ketat untuk pemeliharaan sering dan tantangan sulit untuk ketahanan dan keberlanjutan infrastruktur di wilayah tersebut.

Namun, sebuah bangunan baru yang sedang dibangun di bagian utara Republik Demokratik Kongo (DRC) mengatasi kesulitan-kesulitan ini dan memimpin jalan dalam arsitektur yang berkelanjutan secara sosial dan lingkungan. Sebagai bagian dari proyek FORETS, yang dipimpin oleh Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) dan didanai oleh Uni Eropa, perusahaan RS&D telah bermitra dengan Universitas Kisangani (UNIKIS) untuk mengkoordinasikan pembangunan bangunan seluas 2.500 meter persegi di situs Fakultas Sains Pengetahuan, yang akan memiliki banyak kegunaan, termasuk auditorium dan ruang kelas untuk ratusan siswa dari berbagai negara.

Bangunan itu, yang diharapkan akan beroperasi pada Januari 2019, istimewa dalam banyak hal. Pertama, dirancang untuk memiliki umur panjang meskipun iklimnya keras. “Desain atap gedung, yang dilengkapi dengan sistem yang efisien untuk mengevakuasi air, kerai, dan sistem ventilasi, menawarkan ketahanan yang sangat baik terhadap cuaca buruk seperti hujan deras, sengatan matahari yang agresif atau tingkat kelembaban yang sangat tinggi,” jelas Quentin Ducenne, Direktur pelaksana dan manajer proyek RS&D.

“Tim kami percaya bahwa umur panjang dalam konstruksi adalah prasyarat untuk keberlanjutan, dan oleh karena itu kami telah memastikan bahwa kami tidak hanya sumber kayu berkualitas dan bahan lainnya, tetapi juga bahwa kami menggunakan teknik [bangunan] terbaik,” tambahnya.

   To ensure the building’s durability, the project aims for construction of the highest quality. CIFOR Photo/Axel Fassio

Pada awal pekerjaan konstruksi, para arsitek menyadari bahwa pekerja lokal tidak memiliki keterampilan yang diperlukan untuk melaksanakan proyek. Tim proyek memutuskan untuk berinvestasi dalam meningkatkan kapasitas pekerja lokal, dan sekarang mempekerjakan lebih dari 40 pekerja lokal yang baru dilatih dalam teknik konstruksi yang inovatif dan modern, serta persyaratan seperti manajemen proyek, keselamatan, administrasi dan akuntansi, dan penanganan mesin industri. Selain itu, proyek ini juga mengatur program pertukaran dengan Sekolah Pekerjaan Umum setempat, memberikan puluhan siswa di tempat pelatihan kerja tentang konstruksi modern.

“Proyek ini memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan, terutama karena kami menemukan bahwa tenaga kerja lokal tidak memenuhi syarat dalam teknik yang diperlukan, penggunaan alat atau manajemen situs untuk memenuhi standar kami,” kata Ducenne. “Khususnya, sulit untuk menemukan pemimpin tim yang baik, tetapi kami berkomitmen untuk menciptakan lapangan kerja lokal, jadi kami tidak ingin mempekerjakan ekspatriat.”

   Safety has been a top priority, and workers have received training of personal protection. CIFOR Photo/Axel Fassio

Untuk menciptakan lebih banyak pekerjaan, tim konstruksi memilih pendekatan padat karya. Misalnya, mereka memilih untuk melakukan penggalian secara manual menggunakan mesin. Kedua opsi itu sama-sama mahal, tetapi ini memungkinkan puluhan orang bekerja selama beberapa bulan – pertimbangan penting di wilayah dimana kesempatan kerja formal terbatas.

   One of the challenges of the project was sourcing high-quality local materials. CIFOR Photo/Axel Fassio
   Workers received training in more than a dozen construction and management skills. CIFOR Photo/Axel Fassio
   The construction used sand from the surrounding area. CIFOR Photo/Axel Fassio
   The building's roof is designed to increase natural air circulation. CIFOR Photo/Axel Fassio

Perusahaan arsitektur Belgia Accarain-Bouillot telah dipilih untuk membuat desain bangunan, dan memilih kesederhanaan estetika, sehingga membutuhkan perawatan minimal – dan energi. itu tidak memiliki lift atau AC; sebaliknya, para arsitek memilih sistem kerai matahari untuk menghindari sinar matahari langsung, ditambah dengan sistem ventilasi yang bersirkulasi udara. Dinding sebagian besar terbuat dari batu-bata tanah mentah, kasar, yang lebih terisolasi daripada batu bata atau blok beton yang dibakar. “Secara umum, bangunan ini akan memiliki jejak yang jauh lebih rendah daripada bangunan berukuran serupa lainnya di Afrika Tengah,” kata Ducenne.

   CIFOR's team inspects the nearly-finished building. CIFOR Photo/Axel Fassio
   The building will be part of the UNIKIS Faculty of Sciences building. CIFOR Photo/Axel Fassio

“Bagian dari rencana keberlanjutan kami adalah untuk memastikan bahwa bangunan ini tetap berfungsi selama mungkin, dan itu terus bermanfaat bagi mahasiswa Kongo di tahun-tahun mendatang,” kata Ducenne.

Fakultas Sains menawarkan gelar sarjana dalam sains serta program master dan doktor dalam pengelolaan hutan lestari yang didukung oleh FORETS. Tetapi lebih luas dari itu, sebagai salah satu universitas terkemuka DRC, UNIKIS membutuhkan infrastruktur modern – dan dalam posisi untuk memimpin dalam bidang arsitektur ini. Proyek ini adalah kesempatan untuk melakukan hal itu. “Otoritas UNIKIS, salah satu mitra terpenting kami, sangat terlibat sejak awal proyek konstruksi. Mereka sangat termotivasi dan bangga dengan gedung baru, dan berharap untuk menggunakannya untuk kepentingan siswa mereka, ”tutup Ducenne.

Informasi lebih lanjut tentang topik ini hubungi Paolo Cerutti di p.cerutti@cgiar.org.
Riset ini merupakan bagian dari penelitian CGIAR tentang Hutan, Pepohonan dan Agroforestri, yang didukung pendanaan dari donor CGIAR.
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org
Bacaan terkait Berita-berita