Bagikan
0

Bacaan terkait

Indonesia - Duduk dalam sesi pada Konferensi Para Pihak ke-15 untuk Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perubahan Iklim (UNFCCC) pada tahun 2009, peneliti kehutanan dan ahli konservasi, Agni Klintuni Boedhihartono, membuat sketsa dua segitiga pada buku catatan yang ada di depannya.

Di daerah yang luas dari segitiga pertama, ia mengisi beberapa karakter, warna dan kompleksitas lanskap tropis, termasuk pohon, hewan, pertanian, dan orang-orang yang melakukan berbagai kegiatan. Di puncak segitiga, ada meja perundingan kecil dengan beberapa orang berkumpul di sekitarnya. Gambar ini menggambarkan bagaimana kebijakan konservasi tropis dibuat hingga tahun 1980-an: oleh sekelompok kecil ahli dengan pengalaman jangka panjang dan hubungan dengan tanah dan masyarakat yang dipengaruhi oleh keputusan mereka.

Segitiga berikutnya yang digambar secara terbalik: separuh bagian atas didominasi oleh massa negosiator yang cocok dalam bentang alam perkotaan, dan di titik terendah, bentang alam tropis yang dibatasi oleh sebuah keterangan yang terhubung dengan satu orang yang mencoba, dengan keterbatasan, untuk mendapatkan perhatian dari “narasumber” di atas. Ini diwakili, untuk Boedhihartono, cara kebijakan bentang alam tropis sebagian besar dibuat saat ini: oleh kelompok besar negosiator elit dengan sedikit koneksi ke realitas lokal.

Boedhihartono, yang sekarang menjadi Professor Bentang Alam Tropis dan Penghidupan di Universitas British Colombia (UBC), telah menghabiskan waktu puluhan tahun bekerja erat dengan masyarakat di bentang alam yang kompleks di Indonesia dan Lembah Kongo. Berbicara dengan rekan-rekan di konferensi yang juga, di masa muda mereka, menghabiskan banyak waktu di lapangan sebagai ilmuwan dan aktivis, ia mengamati bagaimana jalan mereka kontras dengan jalan karir kontemporer bagi para ilmuwan dan pembuat kebijakan. Jelas baginya bahwa “banyak orang yang datang ke pertemuan internasional besar – terutama yang lebih muda – sebenarnya tidak memiliki pengalaman di lapangan.

“Dan kami berbicara tentang betapa pentingnya memiliki pengalaman itu, sebelum Anda dapat membuat keputusan atas nama orang-orang yang tinggal di sana.”

Ini adalah langkah penting dalam percakapan yang sedang berlangsung tentang bagaimana menghubungkan kembali pembuat kebijakan dan peneliti dengan orang-orang dan tempat-tempat yang berdampak pada pekerjaan mereka. Pada sebuah artikel baru di Ilmu Konservasi Tropis, Boedhihartono dan sekelompok rekan penulis berpendapat bahwa banyak inisiatif konservasi global tidak mencapai hasil yang diinginkan untuk konservasi di daerah tropis, dan kurangnya kesadaran para peneliti dan pembuat kebijakan untuk konteks lokal harus memikul bagian penting dari kesalahan.

DESENTRALISASI TATA KELOLA & PENGETAHUAN TERPUSAT

Menurut penulis, kenyataan di lapangan ini menjadi semakin kompleks. Ketika permintaan untuk komoditas naik, bentang alam berubah dengan cepat ketika hutan alam ditebangi untuk pertanian dan pertanian agroforestri. Tata kelola hutan juga menjadi semakin terdesentralisasi, sehingga jumlah pemangku kepentingan telah tumbuh di banyak bentang alam hutan.

Sementara itu, prioritas dan kebijakan konservasi bergerak ke arah yang berlawanan, dan menjadi terlalu terpusat dan disederhanakan, kata para penulis. Dalam proses kebijakan tingkat tinggi, ada kecenderungan ke arah keyakinan yang menggoda tetapi mengganggu bahwa “solusi mudah yang dapat diterapkan secara global dapat diidentifikasi,” kata mereka. Hal ini mengarah pada fenomena ‘siklus masalah’, di mana perhatian internasional terfokus secara berlebihan pada “solusi jangka pendek sederhana, dalam kenyataannya, masalah jangka panjang yang sangat kompleks.” Dengan berfokus pada komponen individual sistem yang kompleks, solusi ini “Sementara menarik bagi pemberi dana dan pembuat kebijakan, tidak cenderung mengambil pendekatan terpadu untuk mengatasi masalah yang sebenarnya di tangan.

Insentif bagi peneliti tidak mendorong mereka untuk melakukan hal-hal yang bermanfaat

Jeff Sayer, Profesor, Universitas British Columbia

Kapasitas penelitian juga menjadi lebih terpusat. “Pusat gravitasi ilmu konservasi tropis telah bergeser ke utara,” kata para penulis: menuju negara maju, dan jauh dari bentang alam yang sedang dipelajari. Para peneliti diberi insentif dan diberi penghargaan terutama melalui publikasi dalam jurnal berdampak tinggi, dan dengan demikian didorong untuk pindah ke pusat-pusat penelitian dan universitas elit, yang sebagian besar sekarang berada di negara-negara maju. “Cara universitas dan lembaga penelitian kami didanai, orang-orang akan pergi untuk hal-hal yang sangat sederhana yang menghasilkan artikel di jurnal elit, dan mereka tidak terlalu peduli tentang dampak konservasi di lapangan,” mengamati Jeff Sayer, rekan penulis lain koran, yang juga seorang profesor di UBC. “Insentif bagi peneliti tidak mendorong mereka untuk melakukan hal-hal yang bermanfaat.”

Sementara itu, banyak fasilitas penelitian yang terletak di kawasan kunci keanekaragaman hayati di daerah tropis telah mengalami penurunan pendanaan, dan beberapa terpaksa ditutup. Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) telah berusaha untuk melawan kecenderungan ini, tetapi masih tetap mempertahankan pendanaan sebagai upaya yang konstan. Organisasi konservasi di negara-negara tropis yang sedang berkembang sering memiliki sedikit kapasitas penelitian, sering kali tergantung pada para ilmuwan ‘safari’ pada tugas-tugas yang sangat singkat. “Kami memanggil mereka ‘burung camar,’” Boedhihartono tertawa masam, “karena mereka seperti burung yang terbang masuk, dan meninggalkan kotoran mereka di mana-mana, dan kemudian terbang lagi!”

MENGHUBUNGKAN TITIK-TITIK

Dalam mengkritisi status quo, rekan penulis tidak menganjurkan kembali ke model yang digerakkan oleh ahli sebelumnya (gambar segitiga 1 dari Boedhihartono) dari kebijakan konservasi hutan tropis. Mereka mengakui bahwa ada lebih banyak masalah konservasi – dan inisiatif – di masa lalu, dan ini pasti membutuhkan lebih banyak pertemuan dan negosiasi. Tetapi mereka memang menyerukan manajemen terpadu, kepemimpinan lokal yang sejati, dan hubungan mendalam dengan realitas mendasar yang kompleks, mencari harapan ke arah “masa depan di mana strategi dan keputusan dihasilkan oleh mereka yang hidupnya akan terkena dampak.”

Ini berarti memberi ruang bagi kepemimpinan lokal. “Kami tidak berpikir bahwa kita sebagai orang luar harus memimpin hal-hal ini terlalu banyak,” kata Sayer. “Ada kecenderungan bagi LSM internasional besar untuk datang dan ingin mengibarkan bendera mereka dan memberi cap logo mereka pada hal-hal yang mereka lakukan, dan saya pikir itu berbahaya.” Sebaliknya, dia berkata, “Kita harus bersembunyi di dalam sayap. Kami tidak ingin mengadakan sesuatu; kami ingin mendorong mereka untuk terjadi dan berfungsi. ”

Kami harus memiliki kepercayaan dari orang-orang yang ada di sana, dan jika anda hanya terbang dalam waktu singkat, sulit untuk menciptakannya

Agni Klintuni Boedhihartono, Professor di Universitas British Columbia

Para rekan penulis percaya bahwa pendekatan bentang alam, yang memberikan prinsip, pedoman, dan alat untuk konservasi adaptif pada skala lokal, memiliki potensi untuk membantu melakukan perubahan yang diperlukan. Mereka menyerukan model produksi bersama pengetahuan eksperimental yang lebih terintegrasi, dengan mekanisme umpan balik yang ditingkatkan antara mereka yang merancang intervensi konservasi dan mereka yang menerapkan dan mengalaminya. Rekan penulis dan ilmuwan CIFOR James Reed, yang merupakan salah satu dari enam pemimpin proyek baru tentang penerapan pendekatan bentang alam, mengatakan bahwa keterlibatan rutin antara peneliti, pengambil keputusan dan penduduk bentang alam dapat berfungsi untuk mengidentifikasi dan menegosiasikan area konsensus – dan ketidaksetujuan – untuk menginformasikan pengelolaan penggunaan lahan di masa depan dengan lebih baik.

“Harapannya adalah bahwa negosiasi semacam itu dapat berfungsi untuk menyelaraskan keputusan penggunaan lahan dan memacu inovasi di antara para pemangku kepentingan yang diinvestasikan,” katanya, “sementara pengakuan timbal balik dapat membantu mengurangi potensi konflik penggunaan lahan dan memberikan dukungan bagi kelompok yang terpinggirkan atau kurang beruntung.”

MENGHARGAI KETERLIBATAN JANGKA PANJANG

Para rekan penulis juga meminta lebih banyak insentif dan jalur karir yang layak bagi para ilmuwan yang memilih untuk menghabiskan lebih banyak kehidupan kerja mereka di lapangan. Boedhihartono menekankan bahwa konservasi yang sukses dalam bentang alam tropis adalah proses jangka panjang. “Kami harus memiliki kepercayaan dari orang-orang yang ada di sana, dan jika Anda hanya terbang dalam waktu singkat, sulit untuk membuatnya,” katanya.

Untuk bagiannya sendiri, dia memastikan untuk kembali ke lokasi penelitian yang telah dia kerjakan setiap tahun jika memungkinkan – dan untuk membawa mahasiswa pascasarjana dengannya setiap waktu, untuk memulai jenis pengalaman lapangan yang dia yakini begitu penting untuk generasi ilmuwan berikutnya. “Mereka harus tinggal di desa selama dua bulan, di tempat-tempat yang sangat terpencil,” dia menjelaskan. “Dan sekarang, beberapa mahasiswa PhD telah datang ke lokasi-lokasi lapangan ini selama beberapa tahun. Jadi itu cara yang bagus untuk mempertahankan pertunangan kami dengan orang-orang di sana. ”

Sayer menguatkan bahwa ada beberapa jalan pintas dalam proses memahami lanskap tertentu. “Pekerjaan kami di Malinau [hutan penelitian di Kalimantan Timur] sekarang berusia lebih dari 20 tahun,” katanya. “Dan saya pikir setelah jangka waktu itu, Anda mulai mulai memahami apa yang sedang terjadi, dan untuk melihat bagaimana Anda dapat membuat perbedaan. Memang butuh waktu lama, ”tegasnya.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Informasi lebih lanjut tentang topik ini hubungi Agni Boedhihartono di agni.boedhihartono@ubc.ca.
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org
Topik :   Bentang alam

Lebih lanjut Bentang alam

Lihat semua