Bagikan
0

Bacaan terkait

Di tahun 2018, tekanan untuk mengelola sumber daya dunia bagi kelangsungan hidup manusia yang bertanggung jawab, keanekaragaman hayati, dan iklim mungkin belum begitu terlalu giat. Dalam konteks ini, pendekatan bentang alam, yang semakin populer di kalangan tata kelola lahan dalam beberapa tahun terakhir, mungkin memegang peranan penting.

Jadi, untuk apa semua ini? Menurut jurnal penelitian definitif, pendekatan ini berusaha menyediakan “alat dan konsep pengalokasian dan pengelolaan lahan untuk mencapai tujuan sosial, ekonomi, dan lingkungan di daerah-daerah dimana pertanian, pertambangan, dan penggunaan lahan produktif lainnya bersaing dengan tujuan lingkungan dan keanekaragaman hayati.”

Rujukan ini mengajak kita untuk mengambil langkah mundur dan melihat pengelolaan lahan secara holistik, melalui lensa berbagai disiplin ilmu, dan dengan pandangan bagi keadaan yang lebih besar dan jangka panjang. “Bentang alam tidak dapat dikelola sebagai proyek,” ujar Terry Sunderland, Senior Associate Pusat Penelitian Hutan Internasional (CIFOR) dan profesor dari University of British Columbia. “Bentang alam hanya dapat benar-benar dikelola sebagai suatu proses.”

James Reed, peneliti CIFOR juga menekankan pentingnya berbagai skala ketika menganalisis bentang alam dari perspektif ini: “Apa pun unit analisisnya, kami mencoba mempertimbangkan apa yang terjadi pada skala di bawah dan skala di atas juga. Termasuk komitmen global, dan bagaimana sistim dapat menyaring ke implementasi tingkat nasional dan bentang alam. ”

HAL LAMA, HAL BARU

Apakah pendekatan ini baru? Ya dan tidak, kata Sunderland. Tentu saja, ini merupakan perubahan nyata dari pendekatan berbasis proyek dan batas-batas disiplin yang kaku yang telah merambah sektor ini di masa lalu. Tetapi di sudut lain di dunia, prinsip-prinsip yang membimbing mungkin tidak lain adalah cerita novel.

“Saat ini ada dua miliar manusia tinggal dan bekerja di mosaik bentang alam yang sangat kompleks,” kata Sunderland. “Sebagian besar dari mereka adalah petani. Tujuh puluh persen dari makanan dunia dihasilkan dari bentang alam seperti itu. ”

Jadi sementara beberapa orang mungkin melihat pendekatan bentang alam hanya sebagai paradigma Barat yang dipaksakan kepada para petani di seluruh dunia, kenyataannya mungkin sebaliknya.

“Orang-orang yang tinggal dan bekerja di bentang alam yang kompleks ini sudah hidup dan bekerja secara holistik,” kata Sunderland. “Mereka memahami kompleksitas penggunaan lahan yang berbeda dalam bentang alam mereka. Dan saya pikir itulah yang perlu dimanfaatkan, pendekatan dari bawah ke atas.”

Kerangka kebijakan merupakan hal penting, katanya mengakui, sehingga manajemen holistik di tingkat dasar dapat diintegrasikan dengan kegiatan pada skala yang lebih tinggi. “Tapi saya pikir dorongan yang sebenarnya akan datang dari dua miliar orang yang hidup dan bekerja di bentang alam kompleks ini,” katanya. “Jadi kita harus fokus pada bagaimana kita dapat memanfaatkan energi dan perspektif itu.”

Reed menyoroti pentingnya proses partisipatif dan kolaboratif untuk mewujudkan tujuan-tujuan ini: menyatukan para pemangku kepentingan untuk mendiskusikan kebutuhan dan aspirasi mereka untuk bentang alam tertentu, dan mencoba membangun konsensus tentang manajemen mereka.

“Idenya adalah bahwa melalui proses dialog yang teratur, kami dapat mengembangkan lebih banyak solusi yang memungkinkan orang-orang yang kehilangan mendapatkan manfaat lebih banyak,” katanya, “dan menciptakan lebih banyak pemenang dalam setiap bentang alam.”

Baca juga Memiliki pendekatan bentang alam terintegrasi yang mendamaikan masalah sosial dan lingkungan di daerah tropis?

PENDANAAN UNTUK MASA DEPAN

Pendekatan ini sejalan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), yang mendukung proses yang luas dan terintegrasi. Namun penelitian terbaru menunjukkan bahwa ada kesenjangan yang signifikan antara pendanaan yang tersedia dan apa yang diperlukan untuk benar-benar membuat komitmen global ini menjadi kenyataan – hingga mencapai tujuh triliun dolar.

“Ini akan membutuhkan perubahan transformasional dalam kebijakan dan dalam strategi investasi keuangan,” kata Reed. “Saat ini kami berada jauh di bawah tingkat investasi ini untuk menghasilkan lanskap berkelanjutan.”

Terry Sunderland menambahkan, sebagian besar pendanaan pada siklus jangka pendek, yang tidak sesuai dengan komitmen jangka panjang yang diperlukan dari pendekatan bentang alam. “Jadi jika kita ingin pindah dari satu proyek ke proses, kita harus menemukan mekanisme pendanaan.”

BERGERAK BERSAMA

Sejauh ini Sunderland senang dengan perkembangan agenda pendekatan bentang alam dan ia optimis tentang potensinya untuk masa depan. “Itu sudah mulai terjadi,” katanya. Silo rusak, dan komitmen menyeluruh seperti SDGs mengambil pendekatan holistik, mengakui interkoneksi.

Dia mengutip contoh dari forum EAT Foundation di Indonesia tahun lalu, yang berfokus pada isu mendesak memberi makan orang-orang di dunia diet yang sehat dan bergizi, sementara tetap dalam batas ekologis yang aman. “Dan lima kementerian dari Indonesia diwakili!” Dia berseru. “Semua berbicara satu sama lain tentang bagaimana mengubah sistem pangan di kawasan Asia-Pasifik. Sekarang itu kemajuan! Itu tidak akan terjadi dua atau tiga tahun yang lalu. ”

“Kami sering mendengar pembicaraan tentang perubahan paradigma, dan kebutuhan untuk perubahan transformasional,” kata Reed. “Tetapi kita tidak bisa berharap itu terjadi dalam semalam. Kemajuan sedang terjadi, dan itu akan membutuhkan waktu, tetapi kami bergerak ke arah yang benar.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Informasi lebih lanjut tentang topik ini hubungi Terry Sunderland di terry.sunderland@ubc.ca atau James Reed di j.reed@cgiar.org.
Riset ini merupakan bagian dari penelitian CGIAR tentang Hutan, Pepohonan dan Agroforestri, yang didukung pendanaan dari donor CGIAR.
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org
Topik :   Bentang alam

Lebih lanjut Bentang alam

Lihat semua