Berita

Meningkatkan Solusi Berbasis Hutan untuk Mengatasi Krisis Bumi

Bagaimana pohon dan hutan digunakan dengan baik untuk menghadapi beberapa tantangan terbesar
Bagikan
0
Produksi lateks dari pohon karet (Hevea brasiliensis) di Thailand. Lateks merupakan hasil hutan bukan kayu yang penting. Foto oleh: Michael Brady/CIFOR-ICRAF

Bacaan terkait

“Dunia sedang menghadapi perubahan iklim, deforestasi, dan hilangnya keanekaragaman hayati,” kata Janne Narakka, Ketua Komite Perencanaan Strategis Dewan Direksi Forest Stewardship Council (FSC). “Hutan saat ini menempati posisi tinggi dalam banyak agenda global: ada banyak harapan yang berbeda pada hutan – dan pada solusi yang dapat mereka berikan.”

Dia membuat komentar pada sesi utama selama Sidang Umum FSC 2021-2022, yang diadakan pada 11 Oktober 2022 di Bali, Indonesia, yang berangkat untuk mengeksplorasi peran sentral hutan dalam menghadapi krisis dan menyoroti pekerjaan yang dibutuhkan oleh institusi. Seperti FSC untuk memastikan bahwa solusi berbasis hutan diterapkan seefektif – dan setara – mungkin. “Dengan perkiraan peningkatan permintaan kayu global yang kuat, kami harus bekerja untuk memperluas pengelolaan hutan FSC untuk membawa dampak kami ke area baru,” kata Narakka; “Tetapi pada saat yang sama, penting untuk bekerja pada layanan terbaru untuk menanggapi tuntutan baru terhadap hutan – seperti keanekaragaman hayati dan pemurnian air.”

Pada catatan itu, Valentina Lira, Direktur Keberlanjutan Kilang Anggur Chili Concha y Toro (kilang anggur terbesar kedua di dunia), berbagi pendekatan perusahaannya untuk menerapkan Prosedur Layanan Ekosistem (ESP) FSC, yang memungkinkan kelompok untuk mengidentifikasi, mengukur, dan memverifikasi dampak positif dari pengelolaan hutan yang bertanggung jawab. “Kehutanan bukanlah urusan kami; membuat anggur adalah bisnis kami, ”katanya. “Jadi bagi kami, merupakan ide yang sangat menantang untuk bekerja dengan standar FSC untuk mensertifikasi pengelolaan hutan yang kami miliki di hutan alam di sekitar kilang anggur kami.”

Namun, semakin jelas bagi perusahaan bahwa hutan ini memberi mereka jasa penting, seperti mengatur siklus air, mencegah erosi, dan menyediakan keanekaragaman hayati yang membantu penyerbukan dan pengendalian hama. Jadi, mereka mendaftar ke ESP FSC, dengan hasil yang luar biasa. “Itu tidak hanya memberi kami perlindungan hutan, tetapi juga hubungan yang lebih baik dengan masyarakat setempat,” kata Lira, “Dan kepatuhan terhadap komitmen kami untuk menjadi perusahaan net-zero [karbon].”

Esther Rohena, Kepala Divisi Ekspansi dan Kemitraan Global perusahaan pembiayaan iklim Kutub Selatan, berbagi beberapa pekerjaan organisasinya sebagai “toko serba ada untuk solusi iklim,” yang “memanfaatkan keuangan kami melalui penjualan kredit karbon dan pembeli untuk proyek yang dilaksanakan bekerja sama dengan LSM, masyarakat lokal, dan pemilik hutan.” Bagi Rohena, memberikan bantuan keuangan bagi pelaksana untuk mendapatkan sertifikasi merupakan bagian penting dari teka-teki.

Stephen Donofrio, Direktur Pelaksana Ecosystem Marketplace – platform transparansi end-to-end Voluntary Carbon Markets (VCM) yang terstandarisasi – menegaskan pertumbuhan popularitas proyek semacam ini. “Ada bagian permintaan dari pasar ini yang semakin mencari apa yang disebut ‘kredit berintegritas tinggi’,” katanya. “Banyak pembeli menganggap proyek berbasis alam sangat berharga dalam hal manfaat yang mereka berikan di luar karbon, serta manfaat iklim,” kata Donofrio, menegaskan bahwa pembeli seringkali bersedia membayar lebih untuk ini. Dia juga menyoroti pentingnya memastikan bahwa Masyarakat Adat “berada di meja untuk pembagian pendapatan yang adil dan merata dari pendekatan berbasis pasar, dan juga dihormati dalam hal dukungan mereka terhadap keanekaragaman hayati dan manfaat [non-karbon] lain yang mereka dapatkan”

Sementara pentingnya restorasi hutan sangat jelas terlihat di berbagai tingkatan, Michael Brady, Ilmuwan Utama di Center for International Forestry Research and World Agroforestry (CIFOR-ICRAF), mengingatkan bahwa ini bukan sekadar menanam pohon. “Kami menciptakan ungkapan ‘menanam pohon yang salah di tempat yang salah – dan banyak yang dibiarkan tidak terawat’ untuk mengungkapkan keprihatinan kami tentang ketergantungan yang berlebihan pada penanaman pohon, dibandingkan dengan pengelolaan pohon,” katanya.

Oleh karena itu, CIFOR-ICRAF telah bekerja sejak tahun 1990-an untuk mempromosikan pendekatan restorasi bentang alam hutan yang strategis, meningkatkan tata kelola, mendukung masyarakat, mempromosikan regenerasi kawasan alami sebagai strategi restorasi, dan menjajaki peluang baru untuk restorasi, seperti dalam kaitannya dengan produksi biomassa untuk energi dan mata pencaharian, dan sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi kebakaran dan asap.

Lee White, Menteri Perairan, Hutan, Laut, dan Lingkungan Gabon, memberikan contoh yang menarik tentang perlunya melindungi dari deforestasi ilegal sebagai titik awal untuk menawarkan segala jenis solusi berbasis hutan yang efektif. Menyusul terungkapnya industri kehutanan ilegal senilai USD300 juta per tahun di negara tersebut pada tahun 2017, “Kami harus mengambil tindakan drastis,” kata White.

Presiden menyatakan bahwa semua operasi kehutanan di Gabon perlu disertifikasi FSC pada tahun 2022. “Kami merasa bahwa kami perlu membawa pengawas internasional untuk memvalidasi praktik manajemen agar Gabon dapat mempertahankan pangsa pasarnya di masa depan,” ujarnya.

Pemerintah juga sedang mengerjakan sistem ketertelusuran yang akan memastikan bahwa kode QR “mengikuti pohon hidup di hutan sampai ke tujuan di luar Gabon,” kata White. Ia juga memodernisasi sistemnya untuk dapat membuktikan bahwa kayu Gabon itu legal, positif karbon, positif keanekaragaman hayati, dan bertanggung jawab secara sosial.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org