Berita

Apa yang Mendorong Deforestasi dan Perubahan Tata Guna Lahan di Amazon Peru?

CIFOR-ICRAF mempresentasikan penelitian yang mengungkap kompleksitas deforestasi dan tata guna lahan
Bagikan
0
Potret udara bentang alam di Ucayali, Peru. Foto oleh: Valentina Robiglio/CIFOR-ICRAF

Bacaan terkait

Sering dikatakan bahwa penyebab utama deforestasi di Peru adalah ekspansi pertanian oleh petani skala kecil. Tapi apa yang ada di balik itu?

Jawabannya ternyata rumit.

Pada tahun 2019, World Agroforestry (ICRAF) diundang oleh Earth Innovation Institute untuk mempelajari proses deforestasi dan perubahan penggunaan lahan di Amazon Peru, bersama enam pemerintah regional Amazon: Amazonas, Loreto, Huánuco, San Martín, Ucayali, dan Madre de Dios.

The Center for International Forestry Research-World Agroforestry (CIFOR-ICRAF) yang telah bergabung sejak saat itu mempresentasikan hasil kerja ini dalam sesi pembukaan Forum Amazon Berkelanjutan: Masa depan yang berkelanjutan, sehat, dan tangguh yang berlangsung pada 18-19 Agustus 2022 sebagai bagian dari acara promosi dan pendidikan ExpoAmazónica 2022 di kota Chachapoyas, Wilayah Amazonas.

Sesi ini juga dihadiri oleh gubernur regional dan perwakilan pemerintah regional Amazon lainnya, yang berbagi beberapa tantangan lingkungan, sosial, dan ekonomi di wilayah tersebut. “Di Amazonas, dari tahun 2001 hingga 2018, kami telah kehilangan 102.472 hektar hutan, yaitu 5.600 hektar per tahun,” kata Oscar Altamirano, Gubernur Regional Amazonas. Baru-baru ini, pandemi COVID-19 membawa deforestasi lebih lanjut, kata Fabiola Muñoz, mantan Menteri Lingkungan dan Pertanian dan Irigasi Peru, dan Moderator Forum. “Ini mungkin tantangan paling penting yang kita hadapi saat ini,” katanya: “Bagaimana menghasilkan pertumbuhan dan pemulihan – tetapi tidak dengan mengorbankan hutan.”

   Gubernur dan Pemerintah Daerah Amazon, organisasi masyarakat, dan Peneliti CIFOR-ICRAF, berpartisipasi sebagai panelis dalam Forum Amazon Berkelanjutan. Foto oleh: Lorena Montellanos/GGGI

Temuan Utama

Untuk melaksanakan penelitian, ICRAF menyusun metodologi ‘DriveNet’, yang memungkinkan analisis mendalam dan sistemik tentang penyebab deforestasi dan perubahan penggunaan lahan. “Metodologi ini menggabungkan pendekatan multipemangku kepentingan dan multi-level partisipatif dengan elemen kontekstualisasi progresif dan analisis metrik jaringan,” kata Martín Reyes, Peneliti Rekanan di CIFOR-ICRAF dan Panelis di Forum. “Hal ini mengizinkan kami untuk mengidentifikasi dan menganalisis penyebab deforestasi dan hubungan pengaruhnya di bawah mekanisme kausal, menghubungkannya dengan agen deforestasi”.

Studi ini menemukan bahwa penyebab umum yang ada di antaranya persepsi petani tentang ketersediaan lahan bebas, artikulasi lintas sektoral yang lemah, kurangnya kontrol dan penegakan hukum, meningkatnya perdagangan lahan, lemahnya implementasi perangkat tata kelola seperti Zonasi Ekonomi Ekologis dan Zonasi Hutan, program investasi publik atau swasta, dan korupsi. “Ini adalah titik masuk yang perlu ditangani dalam jangka pendek, menengah, dan panjang untuk mengubah lintasan deforestasi dan perubahan tata guna lahan saat ini,” kata Reyes.

   Martín Reyes, Peneliti Rekanan CIFOR-ICRAF yang berpartisipasi sebagai panelis dalam Forum Amazon Berkelanjutan. Foto oleh: Lorena Montellanos/GGGI

Para peneliti menemukan bahwa terdapat lebih dari 40 penyebab langsung dan mendasar yang saling terkait, antara lain terkait dengan kegiatan pertanian, faktor ekonomi, faktor kelembagaan, politik, dan faktor budaya. Mereka juga mampu mengidentifikasi dan lebih memahami berbagai aktor yang berkontribusi terhadap proses deforestasi dan perubahan penggunaan lahan pada skala lokal, regional, nasional, dan global. Ini termasuk petani skala kecil yang mengelola lahan seluas lima hektar atau kurang; peternak sapi dengan sekitar 50 hektar padang rumput dan ternak; penebang dan penambang formal dan informal; pengusaha dan teknisi yang memberikan layanan bantuan teknis; dan pemerintah daerah yang menerapkan perangkat tata kelola dan perencanaan.

Intervensi pembangunan yang berbeda

Para panelis menyimpulkan bahwa kompleksitas dan keragaman proses deforestasi membutuhkan strategi dan intervensi yang berbeda – bahkan dalam wilayah yang sama. “Strategi pembangunan pedesaan rendah emisi yang berhasil harus dipahami sebagai ‘kombo’, yang terdiri dari campuran intervensi berbeda, mengatasi penyebab yang membentuk mekanisme penyebab berbeda, dan agen yang terkait dengan penyebab ini,” kata Reyes. “Tidak ada resep tunggal untuk memerangi deforestasi karena setiap ruang geografis adalah unik. Kita perlu bekerja secara terkoordinasi antar sektor dalam cakrawala waktu yang berbeda untuk merancang intervensi yang disesuaikan dengan konteks sosio-ekologis setiap wilayah geografis.”

Muñoz menawarkan seruan kepada peserta forum untuk mengintegrasikan hasil studi ke dalam pekerjaan tata kelola dan praktik sehari-hari. “Tantangannya kompleks, tetapi jika kita tidak memiliki informasi yang memadai, kita dapat membuat kesalahan saat membuat keputusan, dan semua aktor di sini membuat keputusan setiap hari,” katanya. “Studi ini memiliki informasi yang dapat membantu kita untuk memikirkan jenis pembangunan berkelanjutan yang kita inginkan.”

(Visited 1 times, 1 visits today)
Informasi lebih lanjut tentang topik ini hubungi Martín Reyes di martin.reyes@cgiar.org.
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org