Berita

Mangrove di Delta Mekong: Peluang Tumbuh atau Tenggelam?

Para peneliti telah mengidentifikasi lokasi potensial restorasi mangrove di Delta Mekong
Bagikan
0
Potret nelayan di Sungai Mekong, Vietnam. Foto oleh: Thomas G/Pixabay

Bacaan terkait

Delta Mekong adalah rumah bagi hamparan mangrove terbesar di Vietnam, namun area ini juga sangat rentan terhadap efek dari krisis iklim dan pembangunan di kawasan pesisir, mengingat kedekatannya dengan Kota Ho Chi Minh.

Sebagian besar wilayah Delta Mekong menghadapi risiko tinggi terendam akibat kenaikan permukaan air laut. Jika ketinggiannya naik 100 cm, hampir 40% delta akan terendam, dengan sekitar 10% dari populasinya terkena dampak hilangnya lahan, intrusi air asin, kekeringan, penurunan substansial dalam area yang tersedia untuk menanam padi, berkurangnya keanekaragaman hayati dan hutan dengan perubahan ekosistem dataran rendah di dalam dan di sepanjang sungai, dan berkurangnya pasokan air tawar dan kualitas air, yang menyebabkan penurunan PDB sebesar 10%.

Mangrove tidak hanya memainkan peran penting dalam mengurangi dan beradaptasi terhadap krisis iklim, tetapi juga menyediakan modal alam, sosial, manusia, keuangan, dan biofisik bagi mata pencaharian lokal. Namun, hutan mangrove di Delta Mekong menghadapi tekanan signifikan seperti budidaya perikanan, penegakan kebijakan yang lemah, kurangnya insentif keuangan, urbanisasi, dan pemilihan lokasi yang kurang baik.

Luas total mangrove di Delta Mekong menurun dari 185.800 hektare pada tahun 1973 menjadi 102.160 hektare pada tahun 2020 dengan laju penuruan sekitar 2.150 hektare per tahun karena perluasan budidaya, dan 430 hektare per tahun karena erosi.

Vietnam telah berkomitmen untuk merestorasi hutan mangrove sebagai langkah mitigasi utama. Namun, banyak peneliti telah memperingatkan bahwa restorasi mangrove di Delta Mekong merupakan sebuah tantangan karena faktor-faktor yang disebutkan di atas.

Untuk mengatasi tantangan ini, tim peneliti telah menggunakan berbagai pendekatan untuk mengidentifikasi lokasi potensial untuk merestorasi mangrove; kebijakan dan perencanaan yang diperiksa; mempertimbangkan kemungkinan untuk regenerasi alami; menyusun persepsi pemangku kepentingan; dan mencatat peluang dan tantangan yang dihadapi mangrove di Delta Mekong.

“Pembaruan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional Vietnam Tahun 2022, serta kebijakan kehutanan dan sektoral, memposisikan restorasi mangrove sebagai prioritas nasional untuk mengurangi perubahan iklim dan mencapai pembangunan pesisir yang berkelanjutan,” kata Pham Thu Thuy, Penulis Utama makalah yang merinci kerja tim dan Ilmuwan Senior yang mengepalai Tim Perubahan Iklim, Energi dan Pembangunan Rendah Karbon di CIFOR-ICRAF.

Restorasi mangrove merupakan usaha kompleks yang membutuhkan kondisi pendukung politik, sosial, ekonomi, dan biofisik. Restorasi harus dilakukan atas dasar pengetahuan dan keahlian local, serta melibatkan pengambilan keputusan partisipatif.

“Temuan kami menunjukkan sebagian besar provinsi di Delta Mekong memiliki potensi restorasi rendah atau sedang karena kondisi yang tidak menguntungkan, seperti erosi serius atau tekanan pantai,” kata Pham. “Menurut 80% orang yang berpartisipasi dalam survei kami, area dengan potensi restorasi tertinggi adalah yang memiliki dataran lumpur karena kapasitas regenerasi alaminya yang tinggi. Lima puluh persen merasa bahwa daerah dengan lumpur atau tanggul permanen, seperti tanggul, memiliki potensi restorasi tertinggi.”

Sementara itu, pemerintah telah mengidentifikasi kawasan hutan produksi sebagai lokasi restorasi yang potensial. Orang-orang yang diwawancarai tidak setuju, dengan alasan bahwa budidaya di daerah seperti itu berarti hanya ada sedikit atau tidak ada potensi untuk restorasi karena tidak ada insentif keuangan yang kuat atau model mata pencaharian yang berkelanjutan untuk meningkatkan luas hutan mangrove di sekitar tambak udang.

“Ini berlaku secara keseluruhan,” kata Pham. “Kami mengidentifikasi sedikit peningkatan total area mangrove selama tahun 2016–2020, tetapi peningkatan ini sebagian besar karena beberapa proyek penanaman atau pemulihan, dan beberapa kebijakan sektoral untuk meningkatkan debit air dan mengurangi pencemaran lingkungan dan air.”

Peningkatan tersebut sangat bervariasi dan sebagian besar kabupaten di kesembilan Provinsi Delta Mekong mengalami kerugian. Peningkatan terjadi di provinsi-provinsi dengan program restorasi internasional dan nasional yang kuat, yang menunjukkan pentingnya dukungan finansial dan teknis.

Tim menemukan bahwa terdapat lahan yang luas yang dialokasikan untuk kehutanan yang berpotensi dapat digunakan untuk restorasi mangrove. Namun, area-area ini memerlukan penilaian yang cermat untuk memastikan bahwa kondisinya sesuai.

“Studi kami berfokus terutama pada kebijakan, perencanaan, dan persepsi pemangku kepentingan tentang lokasi potensial untuk restorasi mangrove,” kata Pham. “Memvalidasi persepsi ini akan membutuhkan penilaian dampak yang ketat dan studi lebih lanjut untuk menawarkan bukti ilmiah yang dapat diandalkan tentang apa yang paling berhasil, di mana dan kapan.”

(Visited 1 times, 1 visits today)
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org