Bagikan
0

Bacaan terkait

Penguasaan tanah berhubungan erat dengan konotasi negatif. Sejumlah aktor memegang semua kekuatan untuk mengendalikan hubungan di sekitar penggunaan lahan. Dilema tentang transformasi lahan menjadi terlalu rumit untuk diatasi.

Terdapat beberapa anggapan umum dari penulis pendamping buku Kekuatan Pengecualian: dilema tanah di Asia Tenggara terbantahkan selama diskusi online ‘Transformasi bentang alam: apa hubungannya dengan kekuasaan?,’ diselenggarakan oleh Global Landscape Forum (GLF) dan dimoderatori oleh Bimbika Sijapati Basnett, peneliti Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR)

Bagi para panelis dan rekan penulis – peneliti bidang politik Derek Hall, ahli geografi Philip Hirsch dan antropolog Tania Murray Li – ‘pembebasan’ bukanlah kebalikan dari ‘penyertaan’, melainkan ‘akses’.

“Pengecualian mengacu pada orang yang dicegah mengakses manfaat seperti tanah, tetapi ini tidak selalu negatif,” kata Hall, profesor ilmu politik di Wilfrid Laurier University. “Pengecualian tidak sama dengan perampasan. Bahkan, semua penggunaan lahan produktif membutuhkan beberapa jenis pengecualian.”

Dalam diskusi online dan di dalam buku, rekan penulis membuat studi kasus bahwa ’empat kekuatan’ pengecualian membentuk hubungan tanah di Asia Tenggara: peraturan, kekuatan, pasar dan legitimasi, yang terakhir yang mengacu pada alasan moral untuk mengecualikan orang lain. Melihat interaksi antara kekuatan ini dapat berfungsi sebagai kerangka kerja untuk memahami dinamika kekuasaan dalam akses darat, dimanapun di dunia.

Penulis menyoroti proses-proses yang secara khusus mengubah hubungan tanah akhir-akhir ini, yaitu formalisasi akses lahan, penanaman ‘hasil panen’, konversi lahan untuk penggunaan non-pertanian, dan pembentukan kelas agraria di tingkat desa. Dengan menggunakan kerangka kerja untuk memeriksa proses-proses ini, kemudian dapat ditentukan siapa yang memiliki akses ke tanah, bagaimana orang lain dikecualikan, dan bagaimana mereka yang tanpa akses sama sekali dicegah untuk mendapatkannya.

PERMAINAN KEKUASAAN

“Bagaimana mungkin orang-orang – termasuk petani skala kecil dan masyarakat pribumi – mencegah negara, korporasi?” Kata Hall. “Bagaimana mereka mencegah orang lain melakukan hal-hal yang tidak ingin mereka lakukan di tanah mereka? Kekuatan macam apa yang mungkin mereka miliki?”

Dengan kata lain, ketika harus memahami konflik sosial dan politik yang didorong oleh transformasi bentang alam, pengecualian pada umumnya bukanlah masalah utama. Sebaliknya, yang penting adalah siapa yang dikecualikan, bagaimana pembenaran untuk pengecualian berbeda dan berubah di seluruh konteks dan dari waktu ke waktu, dan dengan konsekuensi apa.

Menggambarkan interaksi kerangka kerja dinamika kekuasaan, Li, profesor antropologi di University of Toronto, menceritakan pengalaman lapangannya di Asia Tenggara.

Sebuah perusahaan tertentu, katanya, menawarkan suap kepada pejabat pertanahan untuk membengkokkan peraturan yang menguntungkan baginya; menggunakan penjaga dan pagar untuk melindungi perkebunannya (kekuatan); dan pejabat tsb membantah telah diundang oleh pemerintah untuk menciptakan lapangan kerja (legitimasi).

Faktanya, seorang petani skala kecil dengan kepentingan bersebrangan menjadi tidak berdaya. “Sebagai permulaan, ada fakta bahwa dia ada di sana, karena perusahaan tidak dapat mengusir semua orang,” kata Li. “Dia mungkin juga bisa berhubungan dengan tetangga dan LSM yang dapat mendukungnya.”

“Kita perlu melihat sifat kekuatan dan fakta bahwa itu berasal dari berbagai sumber,” kata Hirsch, profesor geografi manusia dari University of Sydney. “Bahaya ketika melihat peraturan atau kekuatan pasar dengan cara yang tersegmentasi. Ini adalah cara hal-hal ini kerja bersama-sama yang menawarkan cara terbaik untuk memahami bagaimana pengecualian beroperasi. ”

MEMBERI DISINI, MENGAMBIL DISANA

Setelah transformasi bentang alam dianalisis, maka muncul masalah mencari solusi atas sengketa penggunaan lahan – yang tidak selalu mudah.

Secara alami, pengecualian memiliki 2 sisi yang berbeda, kata Hall, karena berkomitmen untuk penggunaan lahan tertentu berarti memberikan manfaat yang mungkin berasal dari yang lain. Misalnya, menetapkan area yang disisihkan untuk konservasi mungkin menyiratkan kehilangan peluang mata pencaharian tertentu.

Oleh karena itu, lebih sering daripada tidak, transformasi bentang alam datang dengan dilema. “Buku kami adalah tentang kelompok-kelompok yang berkonflik dengan diri mereka sendiri, mencoba menavigasi ujung-ujung pengecualian,” kata Hall.

“Banyak pendekatan tata kelola lahan tampaknya menunjukkan bahwa jika kita membuat semua pemangku kepentingan duduk di bersama dapat muncul dengan situasi menang-menang di mana semua orang akan bahagia,” kata Li. Tetapi ini tidak selalu terjadi.

Misalnya, ribuan penduduk kota mungkin menentang seorang petani yang memegang lima hektar lahan. “Apa yang akan menjadi menang-menang dalam kasus itu? Itu akan menjadi dilema.”

Dari sudut pandangnya, situasi ini tidak dapat disingkirkan. Mereka harus dihadapkan dan “dinegosiasikan dengan kesadaran penuh tentang keterlibatan kepentingan yang sangat berbeda.”

“Apa yang kami coba usulkan adalah kerangka kerja untuk memikirkan masalah yang rumit dan membongkar semua dilema itu,” katanya. Lagi pula, “ini adalah tentang bagaimana kita dapat memahami skenario perubahan bentang alam, daripada hanya binggung akibat adanya kekacauan.”

Diskusi online ini didukung oleh pendanaan dari program penelitian CGIAR tentang Hutan, Pohon dan Agroforestri, program penelitian CGIAR tentang Kebijakan, Lembaga dan Pasar, dan Badan Pembangunan Internasional AS.

Informasi lebih lanjut tentang topik ini hubungi Bimbika Sijapati Basnett di b.basnett@cgiar.org.
Riset ini merupakan bagian dari penelitian CGIAR tentang Hutan, Pepohonan dan Agroforestri, yang didukung pendanaan dari donor CGIAR.
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org
Bacaan terkait Berita-berita