Berita

Standar Kehutanan Berkelanjutan Terbaru Menempatkan Petani Kecil di Depan dan Tengah

Ilmuwan dan praktisi berbagi proses pengembangan di Konferensi Forest Stewardship Council
Bagikan
0
Tes untuk mengevaluasi draf standar petani kecil FSC bersama petani karet di Thailand. Foto oleh: Michael Brady/CIFOR-ICRAF

Bacaan terkait

Petani kecil memainkan peran penting dalam mengelola hutan planet di Bumi kita. Namun, hingga saat ini, sertifikasi yang mengakui pengelolaan hutan yang baik sebagian besar berada di luar jangkauan petani kecil, karena berbagai alasan – termasuk biaya, aksesibilitas, relevansi, kapasitas, dan lain-lain.

Untuk mengatasi tantangan ini, Forest Stewardship Council (FSC), melalui New Approaches Project dan Kantor Regional Asia-Pasifiknya, telah mengembangkan dan menguji standar baru yang disederhanakan yang dirancang dengan mempertimbangkan petani kecil.

“Kami mencoba menemukan alternatif untuk menunjukkan kesesuaian,” kata Tesis Budiarto, Manajer Kebijakan FSC Asia Pasifik, dalam sesi topik tersebut di Sidang Umum FSC 2021–2022 pada 10 Oktober 2022. “Kami juga ingin mengurangi beban administrasi, karena bagi sebagian besar petani cukup sulit untuk membuat laporan.”

Standar tersebut telah diujicobakan di empat negara – India, Vietnam, Thailand, dan Indonesia – yang merupakan rumah bagi sekitar 550 juta rimbawan petani kecil.

“Ini dikembangkan karena beberapa alasan,” kata Keith Moore, Penyusun Utama standar tersebut. “Salah satunya adalah membawa manfaat bagi petani kecil; yang kedua adalah memperbaiki pengelolaan hutan rakyat tersebut; dan yang ketiga adalah membawa volume besar dari apa yang mereka hasilkan ke dalam rantai nilai FSC.”

Sertifikasi berlaku untuk petani kecil yang memiliki atau mengelola unit individu – perkebunan, kebun kayu, kebun, agroforestri, dan blok dalam bentuk strip – kurang dari 20 hektare.

“Kami menghabiskan banyak waktu untuk mencoba mendefinisikan apa yang kami maksud dengan petani kecil dan jenis hutan apa yang termasuk,” kata Michael Brady, Fasilitator Proses dan Ilmuwan Utama di Center for International Forestry Research and Wolrd Agroforestry (CIFOR-ICRAF). “Yang tidak termasuk adalah hutan alam milik petani kecil, atau tanaman pertanian rotasi pendek, yang tumbuh terutama saat kanopi masih terbuka.”

Tim mengembangkan standar secara sistematis, dengan membahas masing-masing dari sepuluh prinsip FSC dan kriterianya serta International Generic Indicators (IGIs) dan kemudian mencari tahu di mana kriteria dan indikator ini dapat diadaptasi atau dihilangkan untuk menyederhanakan proses dan mencerminkan risiko rendah dan terbatas.

“IGI sangat rumit,” kata Moore. “Mereka rumit… karena ditulis untuk mengatasi tingkat risiko yang lebih tinggi daripada definisi petani kecil. Kami mulai dari titik penyederhanaan: IGI baru dirancang untuk memenuhi kapasitas, ukuran, kebutuhan, dan jumlah uang yang mungkin harus dikeluarkan oleh petani kecil untuk ini.”

Mereka berhasil mengurangi jumlah Indikator Generik Internasional (IGI) yang diperlukan untuk sertifikasi dari 211 menjadi 145, dan menyederhanakannya masing-masing.

Mereka kemudian menguji standar di empat negara. “Tujuannya adalah untuk menilai implementasi praktis dari draf standar,” kata Brady, “Melihat fitur-fitur seperti kejelasan indikator, kemampuan audit, ketersediaan, dan kemampuan menghasilkan informasi yang dibutuhkan untuk memenuhi indikator; kegunaan panduan dan daftar periksa penilaian diri untuk standar; dan penerapan yang lebih luas untuk petani kecil dalam konteks negara.”

Hartono Prabowo, Country Manager FSC untuk Indonesia, berbagi bahwa standar baru diluncurkan di negara tersebut pada bulan Juni. “Kami senang karena banyak orang yang tertarik dengan standar baru ini – terutama petani kecil, dan juga bisnis serta pabrik yang bersumber dari petani kecil,” katanya. Dia juga menunjukkan potensi sertifikasi petani kecil yang sebagian besar belum dimanfaatkan di negara ini, yang memiliki sekitar 34,8 juta hektare hutan hak, di mana Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengalokasikan 12,7 juta hektare hutan negara untuk pengelolaan petani kecil. Sampai saat ini, hanya 24.789 hektare hutan rakyat yang dikelola yang telah disertifikasi – tetapi masih banyak lagi yang bisa dilakukan dengan proses baru ini, kata Prabowo.

Setelah standar diadopsi di tingkat negara, “Kami berharap akan ada banyak sertifikasi baru untuk petani kecil di empat negara tersebut,” kata Budiarto. “Dengan standar baru, mereka harus dapat memenuhi semua persyaratan.” Namun, ia juga menegaskan bahwa “masih ada perbaikan yang bisa dilakukan, terutama bagi negara yang sudah disetujui, untuk memastikan tidak ada informasi yang menyesatkan.”

Sertifikasi juga menawarkan peluang penting bagi pembeli kayu untuk mendukung pengelolaan skala kecil yang berkelanjutan dan memenuhi target dan harapan tanggung jawab lingkungan dan sosial. Danang Raditya, Manajer Kehutanan di perusahaan furnitur global IKEA – yang juga terlibat dalam pengembangan standar – berbagi bagaimana proses membuat sertifikasi lebih mudah diakses sejalan dengan kemampuan perusahaan untuk memenuhi target sumber berkelanjutannya sendiri. “Senang sekali standar ini siap diterapkan,” kata Raditya. “Saya pikir ini adalah peluang besar bagi petani kecil, dan bagi perusahaan. Ke depan, kami masih ingin melihat di lapangan bahwa ini terbukti lebih inklusif dan layak untuk petani kecil – serta lebih terjangkau.”

Moore menyoroti bahwa, meski standar baru ini lebih sederhana dari pendahulunya, kualitas dan keandalannya masih sangat tinggi. “Itu mengikuti proses normatif: didasarkan pada adaptasi IGI, dan tidak berusaha mengulang kriteria,” katanya. “Saya akan mengatakan itu adalah adaptasi dan interpretasi yang kuat; dan saya pikir itu sangat sukses. Saya rasa kami menangani banyak masalah yang muncul di keempat negara tempat kami bekerja, dan kami telah memperoleh standar yang diadaptasi, dimodifikasi, dan disederhanakan yang akan segera tersedia untuk petani kecil di seluruh wilayah ini.”

(Visited 1 times, 1 visits today)
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org