Analisis

Hutan, uang, dan pekerjaan

Apakah anda tahu nilai produksi sektor kehutanan dan ekspor serta jumlah lapangan pekerjaan yang dapat disediakan hutan?
Bagikan
0

Bacaan terkait

Kadang-kadang, saya suka menyampaikan sebuah pesan tanpa didahului cerita, sebuah pesan moral atau pelajaran (hanya berupa fakta). Sebuah laporan FAO berjudul “Kecenderungan dan Kontribusi Sektor Kehutanan terhadap Ekonomi Nasional Saat ini” (Trends and Current Status of the Contribution of the Forestry Sector to National Economies) memperlihatkan pesan-pesan dimaksud. Laporan tersebut penuh dengan angka-angka baru yang menunjukkan nilai produksi sektor kehutanan dan ekspor serta jumlah lapangan pekerjaan yang dapat disediakannya.

Apakah anda tahu bahwa:

Dalam tahun 2000, industri kehutanan secara global telah memberikan kontribusi lebih dari USD 350 milyar sebagai nilai tambahnya. Setengahnya berupa bubur kayu (pulp) dan kertas. Furniture yang dihitung secara terpisah menghasilkan tambahan sebesar USD 80 milyar.

Antara tahun 1990 – 2000, sektor kehutanan secara global sangat sedikit pertumbuhannya. Meskipun kegiatan kehutanan berkembang pesat di Amerika Latin dan wilayah Tropis Asia, namun sektor kehutanan mengalami penurunan di Eropa dan Jepang.

Afrika hanya memberikan dua persen dari nilai tambah dan ekspor sektor kehutanan global dalam tahun 2000. Walaupun demikian, kegiatan penebangan dan industri perkayuan memberikan kontribusi lebih dari tiga persen dari Produk Domestik Bruto di 21 negara di Afrika.

Delapan puluh persen produksi kehutanan Amerika Latin terdapat di Brazil, Chili, dan Mexico.

Antara tahun 1990 sampai tahun 2000, ekspor kehutanan secara global (disesuaikan dengan inflasi) meningkat sebesar 50 persen, menjadi sebesar USD 144 milyar.

Sektor kehutanan formal mempekerjakan 13 juta orang, yang terbagi kurang lebih sama antara pulp dan kertas, industri berbasis kayu, dan kegiatan kehutanan di lapangan. Sektor furniture formal menghasilkan tambahan kesempatan kerja baru bagi 3.5 milyar orang.

Negara-negara berkembang dihitung hanya sebesar seperempat dari seluruh nilai tambah sektor kehutanan secara global. Namun demikian, 70 persen dari seluruh kegiatan kehutanan di sektor formal terdapat di negara-negara berkembang.

Antara tahun 1990 – 2000, industri kehutanan di Amerika Latin dan di negara-negara berkembang di Asia menambah jumlah tersebut dengan satu juta lapangan kerja baru untuk sektor formal.

(Visited 55 times, 1 visits today)
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org

Bacaan lebih lanjut

Untuk data yang lebih lengkap, silakan melihatnya dalam buku laporan yang lengkap.

Untuk memperoleh makalah ini dalam bentuk salinan elektronik (soft copy) secara cuma-cuma, atau mengirimkan komentar ataupun yang lainnya, anda dapat menghubungi Adrian Whiteman, dengan alamat: Adrian.Whiteman@fao.org

Referensi yang lengkap untuk makalah ini adalah: Lebedys, Arvydas 2004. Trends and Current Status of the Contribution of the Forestry Sector to National Economies, Rome: FAO.