Berita

Biaya sebuah penyederhanaan

Studi menunjukkan bahwa ketika pembuat kebijakan mengambil jalan pintas, kemungkinan untuk di bawah-kinerja Pembayaran Jasa Lingkungan (PES) lebih besar
Bagikan
0
Studi CIFOR meneliti strategi pembayaran terbaik dan dampak lingkungan optimal dari skema PES. M.Edliadi/CIFOR

Bacaan terkait

Mari kita asumsikan bahwa Anda ingin melakukan konservasi Daerah Aliran Sungai (DAS) besar dan dikelilingi oleh hutan luas, sebagai upaya pengganti agar masyarakat tidak menebang pohon. Apakah lebih efektif memilih daerah paling rawan erosi terlebih dahulu? Apakah lebih baik menawarkan pembayaran yang lebih untuk titik yang paling strategis? Atau haruskah Anda menawarkan pembayaran yang sama  per hektar untuk semua orang, guna menghindari kecemburuan dan menjaga biaya transaksi tetap hemat?

Einstein pernah berkata: “Segala sesuatu harus dibuat sesederhana mungkin, tetapi tidak sederhana.” Hal ini juga berlaku untuk pembayaran jasa lingkungan (PES).

Studi meta terhadap 55 skema PES dari seluruh dunia menyorot pada strategi pembayaran apa yang terbaik, dalam keadaan tertentu, untuk membawa dampak lingkungan yang optimal.

Penelitian menemukan beberapa pola mengejutkan, ucap Sven Wunder, ilmuwan dari Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) dan salah satu penulis di penelitian tersebut.

“Melihat beragamnya pengalaman di seluruh dunia, kami menemukan, skema PES terbagi menjadi tiga kelompok,” kata Wunder. Beberapa dilaksanakan oleh pemerintah, sementara yang lainnya dikoordinasikan oleh organisasi non-pemerintah (LSM), dan yang lainnya lagi oleh usaha komersial swasta. Tiga kelompok ini memiliki karakteristik berbeda-beda.

Penelitian sebelumnya terfokus terutama pada model publik versus model swasta, tetapi kami juga menemukan perbedaan antara skema publik/pemerintah, swasta, dan LSM dalam hal fokus, hubungan dengan pasar, dan faktor lainnya,” kata Wunder. “Jenis pelaksana dan karakteristik skema PES cenderung berjalan beriringan.”

Misalnya ketika ekosistem tunggal terdiri dari berbagai layanan ekologi, akan lebih  mudah jika dikelola oleh publik atau pemerintah, yang dapat bertindak sebagai pengelola bagi semua pemain-pemain yang terlibat.

LSM dapat mengelola kompensasi untuk layanan/jasa, misalnya konservasi keanekaragaman hayati, menggunakan dana dari yayasan, atau bahkan dari perusahaan yang memiliki ketertarikan di bidang tertentu.

Skema swasta berisi penyimpanan karbon, di mana terdapat mekanisme untuk kredit perdagangan, atau konservasi DAS, di mana pembayaran dapat diperoleh dari perusahaan listrik tenaga air, pembotolan air atau bir.

Kombinasi tipe skema bervariasi di berbagai belahan dunia, dengan skema pemerintah/publik mendominasi di Asia, Amerika Latin dan Eropa, sementara beberapa skema yang beroperasi di Afrika cenderung kurang keterlibatan di sektor pemerintah/publik.

Penelitian menemukan kecenderungan pentingnya peran hutan cenderung  di ketiga jenis PES, skema pemerintah/publik, swasta, dan LSM.

MENILAI DAMPAK

Jadi apa yang menentukan bisa tidaknya model PES membuat dampak lingkungan positif, dikenal sebagai “tambahan”?

Menggunakan perbedaan sederhana “ya-atau-tidak”, studi ini menemukan tiga faktor kunci terkait dengan implementasi.

Pertama apakah pelaksana menargetkan tempat-tempat yang menawarkan kemungkinan keuntungan lebih besar, seperti keanekaragaman hayati, dan tempat-tempat yang terancam, seperti daerah deforestasi tinggi. Kedua bentuk tersebut menargetkan adanya perbedaan lingkungan yang nyata.

Kedua yaitu menawarkan tingkat pembayaran yang berbeda, tergantung pada tujuan. Membayar lebih untuk layanan ekosistem di hutan awan dibandingkan di hutan lainnya, seperti yang dilakukan Meksiko dalam skema PES DAS nasional, menciptakan insentif tambahan untuk melindungi ekosistem strategis dalam menampung air. Ketahanan ekosistem akan lebih baik jika melakukan pembayaran lebih tinggi, ditujukan khususnya untuk ekosistem rentan,seperti hutan yang dekat dengan jalan dimana ancaman deforestasi lebih tinggi.

Penargetan geografis dan pembayaran yang dibedakan dapat berjalan beriringan dalam menciptakan efektivitas yang lebih baik.

“Menggabungkan keduanya dapat membantu Anda dalam mendapatkan pihak dan lahan yang tepat ke dalam skema PES Anda,” jelas Wunder. “Memastikan target berarti Anda memilih siapa saja yang dapat mengambil bagian dalam skema. Jika Anda telah memutuskan untuk membayar lebih untuk beberapa fitur, maka akan lebih menarik bagi para pemilik tanah khusus atau pengelola sumber daya untuk bergabung. ”

Faktor ketiga adalah apakah hukuman diterapkan untuk pelanggaran kontrak PES, atau biasa disebut “persyaratan yang ditegakkan.” Biasanya akan ada sanksi jika tidak dapat mematuhi persyaratan skema PES, tetapi sanksi sering tidak diberlakukan, kata Wunder. Ketidakmampuan untuk memantau dan menegakkan kepatuhan terhadap perjanjian PES dapat berakhir pada kegagalan.

“Banyak skema dalam penelitian kami tidak pernah memberikan sanksi kepada siapa pun,” kata Wunder. “Mereka semua memantau kepatuhan, sampai batas tertentu, tetapi uji yang sesungguhnya adalah apakah mereka memberikan sanksi pelanggaran. Seringkali, itu adalah pilihan politik, karena menghukum orang dengan memotong pembayaran mereka dapat berujung pada biaya politik yang tinggi. ”

PELAJARAN UTAMA

Wunder dan rekan-rekannya dari CIRAD, pusat penelitian Perancis  tentang pertanian untuk pembangunan berharap dapat memperluas penelitian, menambah lebih banyak studi kasus dan meneliti lebih rinci jenis skema apa yang memiliki dampak terbaik atau “tambahan”.

Sementara itu, Wunder mengatakan, pembuat kebijakan dapat belajar dari penelitian terbaru mereka.

“Pelajarannya adalah akan lebih mahal untuk melakukan penyederhanaan,” katanya. “Banyak pelaksana masih memilih jalan yang mudah–tidak memiliki target, membayar jumlah yang sama per hektar atau per keluarga, dan sikap lemah terhadap sanksi.”

Bahkan ketika sanksi untuk sebuah pelanggaran dalam perjanjian PES dinyatakan dengan jelas dalam kontrak, mereka dapat dengan mudah menutup mtata tanpa memberlakukan sanksi, karena mengenakan sanksi akan berdampak pada biaya politik.

“Studi kami menunjukkan bahwa jika Anda mengambil jalan termudah, dengan banyak jalan pintas, kemungkinan kinerja PES akan lebih buruk,” paparnya.

Riset ini merupakan bagian proyek PESMIX bersama dengan CIRAD, pusat penelitian pembangunan pertanian Perancis.

(Visited 56 times, 2 visits today)
Informasi lebih lanjut tentang topik ini hubungi Sven Wunder di s.wunder@cgiar.org.
Riset ini merupakan bagian dari penelitian CGIAR tentang Hutan, Pepohonan dan Agroforestri.
Kebijakan Hak Cipta:
Kami persilahkan Anda untuk berbagi konten dari Berita Hutan, berlaku dalam kebijakan Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). Peraturan ini mengijinkan Anda mendistribusikan ulang materi dari Kabar Hutan untuk tujuan non-komersial. Sebaliknya, Anda diharuskan memberi kredit kepada Kabar Hutan sesuai dan link ke konten Kabar Hutan yang asli, memberitahu jika dilakukan perubahan, termasuk menyebarluaskan kontribusi Anda dengan lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Kabar Hutan jika Anda mengirim ulang, mencetak ulang atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi forestsnews@cgiar.org
Topik :   Restorasi Deforestasi

Lebih lanjut Restorasi or Deforestasi

Lihat semua