Kelapa Sawit, Kopi, dan Burung Kicau: Menuju Perdagangan Berkelanjutan di Indonesia

Webinar TRADE Hub mengeksplorasi jalur yang lebih hijau
, Wednesday, 13 Apr 2022
Potret buah kopi. Foto oleh: Yayan Indriatmoko/CIFOR

Interkonektivitas ekonomi – termasuk melalui perdagangan internasional – merupakan andalan kehidupan modern, menghadirkan perubahan hidup dan penyelamatan barang dan jasa di seluruh dunia.

Tetapi, ketika datang ke dunia alami, sistem perdagangan memiliki banyak hal untuk dijawab. Sekitar 29 hingga 39 persen emisi antropogenik global berasal dari perdagangan internasional, terutama yang berasal dari produksi daging sapi dan minyak sayur.

Di negara-negara tropis dunia, deforestasi dari aktivitas pertanian dan perkebunan melepaskan total 2,6 gigaton karbon dioksida per tahun. Negara-negara tersebut kemudian menanggung beban terbesar dari hilangnya keanekaragaman hayati dan jasa ekosistem, sementara sumber daya yang dihasilkan sebagian besar dijual di tempat lain. Komunitas lokal yang lebih rentan terpengaruh secara tidak proporsional oleh hilangnya jasa ekosistem.

“Sebagian besar negara-negara barat dan maju mengimpor produk-produk ini untuk konsumsi mereka dari negara-negara berkembang, yang sebagian terkait dengan deforestasi, emisi , dan hilangnya keanekaragaman hayati – dan negara-negara produsen tidak hanya memperoleh beberapa manfaat ekonomi, tetapi juga mendapat beberapa konsekuensi dari perdagangan ekonomi ini,” kata Neil Burgess, Kepala Ilmuwan Pusat Pemantauan Konservasi Dunia Program Lingkungan PBB (UNEP-WCMC).

Burgess berbicara di webinar pada Januari kemarin kepada para pemangku kepentingan Trade, Development and the Environment Hub (TRADE Hub) Divisi Indonesia, sebuah proyek riset yang berlangsung lima tahun hingga tahun 2024. Proyek ini didukung oleh UK Research and Innovation Global Challenges Research Fund (UKRI GCRF), yang bertujuan untuk menjawab tantangan implementasi perdagangan global yang berkelanjutan. Proyek ini melakukan penelitian dengan sekitar 42 organisasi di 15 negara, yang dipimpin oleh UNEP–WCMC.

Indonesia merupakan salah satu fokus lokasi penelitian tentang  perdagangan sawit, kopi, dan satwa liar – khususnya burung kicau – yang dilaksanakan oleh Pusat Penelitian Kehutanan Internasional dan Agroforestri Dunia (CIFOR-ICRAF), Wildlife Conservation Society, Research Center for Climate ChangeUniversitas Indonesia, IPB University dan Universitas Lampung. Diskusi webinar ini berfokus pada temuan, kemajuan, dan masalah yang muncul dalam upaya perdagangan yang lebih berkelanjutan dalam komoditas utama ini.

Setelah pembukaan oleh Nada Rifda Putri dari IPB University, dan sambutan dari perwakilan CIFOR-ICRAF, Herry Purnomo, Sonya Dewi, dan Michael Brady, Burgess memberikan gambaran tentang perlunya perdagangan komoditas yang berkelanjutan dan tantangannya. Dia menjelaskan bahwa perjanjian perdagangan yang ada cenderung cukup lemah dalam hal perlindungan dan insentif lingkungan, dan bahwa riset ini bekerja sama dengan Organisasi Perdagangan Dunia dan badan-badan utama lainnya untuk meningkatkan penegakan, pemantauan, dan prioritas umum aspek-aspek ini di dalam perjanjian – termasuk praktik transparansi, inklusi, dan penyeimbangan kekuatan yang lebih besar.

Dalam konteks Indonesia, Musdhalifah Machmud, Deputi Menteri Koordinasi Pangan dan Agribisnis, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, membahas pentingnya peran sawit yang didominasi Indonesia dan Malaysia, yang secara bersama-sama memproduksi 84 persen dari total produksi global pada 2018 – Indonesia berbagi 57 persen dan 27 persen oleh Malaysia — dalam ekonomi nasional, dan langkah-langkah yang diambil untuk meningkatkan keberlanjutan, seperti meningkatkan praktik pertanian dan mendukung petani kecil. Diskusi juga membahas komoditas kopi di Indonesia, yang merupakan 4,6 persen dari total produksi global.

Langkah-langkah ini kemungkinan akan disambut di tingkat lokal. Jeni Pareira, dari Wildlife Conservation Society Indonesia Programme (WCS), berbagi wawasan dari hasil riset WCS dengan produsen kopi di Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, Lampung, di mana 11 persen dari wilayah ini telah diubah menjadi perkebunan kopi, dan terdapat risiko lebih lanjut terkait perambahan karena produktivitas perkebunan yang rendah. WCS telah menerapkan beberapa intervensi yang berhasil di seluruh rantai nilai, seperti mendorong perusahaan untuk mengambil sumber dari kawasan bebas deforestasi, mengembangkan mekanisme keuangan dan pelatihan untuk mendorong petani meningkatkan produktivitas secara berkelanjutan, meningkatkan akses petani kecil ke pasar dan pembeli, serta menciptakan sistem keterlacakan.

Bustanul Arifin dari Universitas Lampung berbagi contoh kerja sama dengan produsen kopi skala kecil di Pugung Tampak, Kabupaten Pantai Barat dan Lombok, Kabupaten Lampung Barat, di zona penyangga Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, di mana dia mengatakan bahwa terdapat “tantangan yang sangat serius untuk mencapai keberlanjutan,” dan perambahan ke taman nasional juga sering terjadi. Petani kecil ini hanya menerima bagian yang sangat kecil dari keuntungan tanaman mereka, dan mereka cenderung tidak bertani secara produktif: kebanyakan hanya memiliki 20 hingga 50 pohon per hektar, di mana 400 pohon merupakan jumlah yang direkomendasikan, katanya.

Suria Tarigan dari IPB University memberikan presentasi tentang peningkatan kapasitas bagi pekebun sawit. Sebuah video perkebunan di Provinsi Jambi menunjukkan teknik “tiga pulau”, di mana kelapa sawit ditanam dengan metode monokultur, dengan “pulau” kecil yang diselingi pohon dan tanaman lainnya, yang menyediakan makanan dan tanaman komersial, kayu, habitat penyerbuk, dan jasa ekosistem lainnya.

Sonny Mumbunan, Ilmuwan di Research Centre for Climate Change at the University of Indonesia (RCCC UI), berbagi hasil risetnya tentang definisi dan realitas petani kelapa sawit. Saat ini, 75 persen dari 882.782 petani yang disurvei dalam penelitian di Riau dan Sumatera, mengelola lahan sawit seluas 2 hingga 3 hektar, dengan media berkisar 1 hingga 2 hektar. “Jika definisinya tidak cukup, mungkin kebijakannya tidak tepat sasaran,” kata Mumbunan, yang merekomendasikan amandemen kategori untuk memasukkan petani kelapa sawit dengan luasan kurang dari 6 hektar.

Peneliti CIFOR-ICRAF, Agus Andrianto dan Heru Komarudin menyoroti bagaimana kegagalan pasar, kurangnya insentif, dan penegakan hukum yang lemah menghambat penerapan praktik berkelanjutan.

Herry Purnomo dan Sonya Dyah Kusumadewi dari CIFOR-ICRAF, mempresentasikan perspektif gambaran yang lebih besar tentang ekonomi politik kelapa sawit, dan menyoroti pentingnya kemampuan adaptasi negara-negara produsen terhadap potensi kesepakatan hijau global untuk komoditas tersebut, serta memastikan bahwa kesepakatan yang ada dapat memberikan intensif

Dewa Ekayana dari Badan Kebijakan Fiskal dan RCCC UI, berbagi hasil risetnya tentang opsi kelapa sawit berkelanjutan yang dibiayai publik serta inovasi yang diperlukan. Dia menyebutkan terdapat hambatan bagi petani skala kecil dalam hal pendanaan, seperti masalah kepemilikan lahan dan sertifikasi. “Menemukan keseimbangan yang tepat antara produktivitas sosial ekonomi dan kelestarian lingkungan merupakan tantangan bagi industri, terutama bagi petani skala kecil di Indonesia,” kata Ekayana. “Pendanaan publik dapat dimanfaatkan oleh Pemerintah Indonesia untuk mengatasi tantangan ini, terutama dalam memastikan inklusivitas keuangan yang lebih baik bagi petani skala kecil. Ketika pengelolaan keuangan publik diimplementasikan dengan baik, maka akan menghasilkan produktivitas sektor yang lebih tinggi dan meningkatkan kesejahteraan.”

Peniliti CIFOR-ICRAF, Beni Okarda membahas topik perdagangan burung kicau. Memelihara burung kicau dan mengikutsertakannya ke dalam kontes adalah hobi yang populer di Indonesia, tetapi perdagangan merupakan ancaman bagi spesies yang terancam punah yang dapat menyebarkan penyakit dan spesies invasif. Para peneliti menggunakan analisis data dan pemodelan untuk melacak dan mengkarakterisasi pasar burung kicau – termasuk perburuan dan perdagangan spesies yang terancam punah – dan menyarankan agar proses ini dapat digunakan dalam memantau perkembangan dan membuat kebijakan untuk mendukung sektor burung kicau yang lebih berkelanjutan.

Dyah Puspitaloka dari CIFOR-ICRAF menyampaikan analisis rinci tentang peran pemangku kepentingan yang terlibat di seluruh sektor, dan pengaruh relatif masing-masing dengan tujuan memberdayakan aktor yang lebih lemah dalam jalur perdagangan yang berkelanjutan.

“Meskipun perjalanan kami masih panjang, saya pikir kami berada dalam posisi yang baik untuk mengamankan perdagangan kelapa sawit, kopi, dan burung kicau yang lebih berkelanjutan di Indonesia,” tutup Arifin.

Atas permintaan Badan Standardisasi Instrumen Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia, perubahan editorial dilakukan pada artikel ini.

For more information on this topic, please contact Herry Purnomo at h.purnomo@cgiar.org.
Copyright policy:
We want you to share Forests News content, which is licensed under Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International (CC BY-NC-SA 4.0). This means you are free to redistribute our material for non-commercial purposes. All we ask is that you give Forests News appropriate credit and link to the original Forests News content, indicate if changes were made, and distribute your contributions under the same Creative Commons license. You must notify Forests News if you repost, reprint or reuse our materials by contacting forestsnews@cgiar.org.